Assalaamu'alaikum ,  Ahlan wa Sahlan  |  Write for Us  |  Kontributor  |  Pasang Iklan

Perwira Elit Mesir Ultimatum As Sisi Kembalikan Legitimasi Presiden Mursi

Diposkan oleh Admin BeDa pada Selasa, 16 Juli 2013 | 23.30 WIB

Militer Mesir terpecah. Sekolompok perwira yang menamakan diri "Dhubbat An-Nukhbah Al-Mashriah" (Perwira Elit Mesir) menentang kudeta yang kini mengarahkan Mesir pada kekacauan. Mereka memberikan ultimatum kepada pemimpin kudeta Jenderal Abdul Fattah As-Sisi untuk segera mengembalikan legitimasi Presiden Mursi. Berikut teks ultimatum perwira elit Mesir yang dilansir Islamicgeo.com dari Al Masyariq dan Egypt Window:



Kepada Jenderal Abdul Fattah Sisi Komandan Militer:

Perlu anda ketahui bahwa sesungguhnya kami tidak akan dan tidak akan pernah membiarkan Angkatan Bersenjata Mesir yang tercermin pada tentara Mesir yang agung terseret pada titik nadir yang menggeser Lembaga Militer dan negeri ini pada umumnya terjerumus ke dalam sumur kekacauan dan perpecahan, untuk mengikuti kepentingan pribadi anda di atas kepentingan negara, dengan anda mengikuti agenda asing yang menarik pada jalan bengkok, dan anda membawa kami pada tepi jurang, dengan demikian impian musuh-musuh tercapai sesuai dengan yang dikehendakinya, mulai dengan mendorong seluru tiang negara ini tergelincir kepada jurang sumur.

Dengan ini, kami telah berazam untuk tidak berpangku tangan, dan agar kami tidak mengikuti jejak orang-orang picik, kami akan dengan terpaksa untuk mengambil langkah-langkah untuk menyelamatkan negara ini dan kami akan berenang menjauhi daerah tenggelam.

Kami ingin peringatkan anda bahwa kami memiliki orang-orang yang menepati janji-janji mereka kepada Allah, mulai dari Militer Wilayah Dua "Al-Jaisyu Ats-Tsani Al-Maidani" dengan 16 Divisi Infanteri Mekanik dan Devisi 18 Infanteri Mekanik, Devisi Tujuh Infanteri Mekanik dan Devisi Lapis Baja Keenam.

Dan Kemudian Bidang Angkatan Darat Ketiga dengan segala Devisinya, Devisi 23 Infanteri Mekanik, Devisi 19 Infanteri Mekanik, Devisi keempat Lapis Baja dan Brigade 11 Lapis Baja mata bola.

Kemudian Militer Wilayah Utara dengan segala devisinya, Devisi ketiga Infanteri Mekanik dan Brigade 76 Lapis Baja mata bola.

Kemudian Militer Wilayah Pusat dengan segala devisinya, Devisi Kedua infanteri Mekanik, Devisi Kesembilan Lapis Baja, Brigade 23 Lapis Baja Mata Bola.

Kemudian Militer Wilayah Selatan dengan seluruh satuannya, Brigade 305 Infanteri Mekanik Mata Bola, Brigade 166 Infanteri Mekanik Mata Bola, Brigade 117 Infanteri Mekanik Mata Bola.

Kemudian Militer Wilayah Barat dengan segala devisinya, Devisi 21 Lapis Baja, Devisi 33 Infanteri Mekanik.

Kemudian Formasi Angkatan Udara seperti Pangkalan Udara Barat Kairo, Pangkalan Udara Utara Kairo, Pangkalan Udara Al-Madzah, Bandara Fayed Al-Harbi, Beni Suef, Abu Swair, Hurgada, Alonchas, Ganaklis, Belbis dan Al-Menya.

Kemudian Formasi Pertahanan Udara seperti Devisi Kelima, Devisi Kedelapan, Devisi Kesepuluh, Devisi 12, Devisi 15 Pertahanan Udara, Brigade 103 Pertahanan Udara Mata Bola dan Brigade Pertahanan Udara 104 Mata Bola.

Di luar perwira-perwira kami yang mulia di sebagian besar departemen, lembaga dan satuan angkatan bersenjata, yang mereka senantiasa siap siaga untuk mendapatkan gelar syahid jika hal itu menuntut untuk itu, dan apa yang kami sebutkan hanyalah contoh dan tidak terbatas.

Berdasarkan hal tersebut di atas, dan dengan bekerjasama dengan meyoritas kekuatan nasional, maka kami memberikan tenggat waktu terakhir kepada anda untuk keluar dari krisis dengan aman dan tanpa meneteskan darah rakyat Mesir, dengan tuntutan-tuntan yang harus dipenuhi sebagai berikut;

1. Kembalinya Presiden Terpilih DR. Muhamamad Mursi Isa Al-Iyath untuk mengambil alih dan menjalankan tugas-tugasnya sebagai presiden yang sah.
2. Dengan segera mengundurkan diri kepada Jenderal Abdul Fattah As-Sisi, Panglima Angkatan Bersenjata, Menteri Pertahanan dan Logistik Perang, dan juga Jenderal shidqi Subhi Kepala Staf Angkatan Bersenjata dan menyerahkannya kepada Bapak Presiden Republik sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata.
3. Menjalankan konstitusi yang telah dinonaktifkan dan yang telah direferendum oleh rakyat Mesir sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi.
4. Kembalinya Majelis Syurah (Parlemen) yang terpilih, dan telah dibubarkan dengan penjelasan Angkatan Bersenjata.

Kami peringatkan kepada Anda agar anda mengikuti suara akal dan berhati-hati serta tidak mendahulukan peran orang-orang penjudi yang berusaha mengganti kerugiannya, yang mengantarkan ambisi kontinuitas dan menolak mengakui kekalahan ke arah tidak jelas yang menyebabkan orangnya menjadi rebutan taring Qishas dan saat itulah bukan lagi waktu untuk melarikan diri.

Dan jika tidak maka akibatnya akan sangat parah dan akan menaikkan tuntutan kami dan akan tersingkap apa yang tidak terlintas dalam pikiran anda , bahwa kami mengetahui dengan bersandar pada dokumen-dokumen, kami juga akan memperlihatkan kepada anda kekuatan kami dan kehebatan kami di di dalam angkatan bersenjata, jika hal tersebut menuntut penggunaan kekuatan, karena kami telah berjanji kepada Allah untuk membenarkan yang benar dan kami telah berbaiat (bersumpah) untuk mati syahid. Dan saat itu, anda tidak mengeluarkan celaan kecuali kepada diri anda sendiri.

Sumber: Islamicgeo.com

13 komentar:

dongo wali wali mengatakan...

inilah pahlawan sahid

Anonim mengatakan...

hajar aja tuh si jend aS-sisi penghianat,bonekanya israel-AS. dasar org kaffir..
kliatannya rencana org2 kafir gagal utk mrubah mesir jd negara boneka mreka..

aryu mengatakan...

Jadi kesimpulannya, bukan militer yang mengkudeta Presiden Mursi, tapi sebagian golongan militer yang disokong oleh pihak tertentu(kaum kafir).. Salut sama sebagian militer yang memiliki hati nurani dan taat pada Alloh.. bukan taat sama AS-Israel..

Anonim mengatakan...

hmmm ragu nih ... militer Mesir bisa gini ..

Anonim mengatakan...

Tolong dituliskan linknya sampai langsung ke beritanya. Jangan sampai ini hanya hoax.
Sementara ini saya sdh telusuri sampai ke sumber yg disebut dlm islamicgeo.com yaitu http://www.egyptwindow.net/ dan ternyata situs tsb tulisan Arab. Tapi sekarang dg bantuan google kita bisa terjemahkan, dan saya tidak bisa menemukan artikel yg isinya spt di atas!
Jangan sampai atas nama perjuangan lalu kita menyebarkan berita bohong ke publik. Kami publik bukan musuh!

Handi phoa mengatakan...

dumber beritanya dri mana ? setau sy berbohong juga dosa loh....karena tak ada kutipan beritanya...

Aal Bagaskara mengatakan...

Gimana sih, komentator di atas ane kok kayak kagak teliti mbacanya. kan terang di situ ada sumber sama linknya :P

Anonim mengatakan...

@AAl BAGASKARA,
Anda sudah coba klik link nya?
Anda sdh coba cari beritanya di link itu?
Rupanya anda bukan hanya tidak teliti, tapi juga tidak kritis.

Anonim mengatakan...

Artikel di atas adalah saduran alias copy paste artikel dari situs islamicgeo.com.
Dari artikel di islamicgeo.com baru ada disebutkan sumber beritanya dari http://macherek.tn/?p=4207" dan Egypt Window http://www.egyptwindow.net .
Saya sdh telusuri sampai ke 2 situs berbahasa Arab itu dan tidak ada berita yg menulis informasi itu.
Saya juga sudah coba search di google media luar tapi TIDAK ADA informasi soal itu (kalau yg berbahasa Indonesia sdh pasti copy paste dr islamicgeo.com semua).
Sbg umat Islam yg harusnya menjunjung tinggi ajaran nabi untuk Jujur dan amanah, tidak seharusnya media islam menyiarkan berita bohong.
Admin harus kritis, krn ini berbengaruh thd kredibilitas media bersangkutan dan secara umum ke pandangan orang thd muslim!
Kita harus berjuang melawan ketidak adilan, kita harus berjuang melawan pembentukan opini publik yg dilakukan musuh, tapi bukan dengan cara mempublikasikan berita bohong ke publik. Menyebarkan info salah ke militer musuh bisa jadi dibenarkan sebagai bagian dari strategi perang, tapi yg dilakukan ini adalah menyebar luaskan berita bohong ke umat islam sendiri.
Jangan diteruskan. Memalukan! dan Muslim juga harus kritis thd semua berita yg masuk (Sesuai firman Allah dl Al Quran).

Admin BeDa mengatakan...

Handi Phoa & Anonim:
Terima kasih atas atensinya. Sumber berita di atas dari beberapa media berbahasa Arab seperti http://www.egyptwindow.net/news_Details.aspx?Kind=7&News_ID=30974
Sayang sekali, setelah menampilkan berita tersebut, lamannya tidak bisa diakses, tidak jelas apakah karena hack atau apa.

Jejaknya bisa dilihat di http://egyptwindow.net/search.aspx?q=%D8%A8%D9%8A%D8%A7%D9%86+%D8%B6%D8%A8%D8%A7%D8%B7+%D8%A7%D9%84%D9%86%D8%AE%D8%A8%D8%A9+%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%B5%D8%B1%D9%8A%D8%A9&cx=001670419778464430210%3a-nj58yajdf4&cof=FORID%3a11

Jika nanti tidak bisa dibuka juga, silahkan lihat screenshot yang telah kami simpan di http://2.bp.blogspot.com/-K7W-Uc9v01Q/UeZJi4161DI/AAAAAAAAPPk/yHQlAwhlbrs/s1600/Screenshoot+egyptwindow.jpg

Berita tersebut juga telah tersebar ke beberapa media lain. Misalnya https://www.evernote.com/shard/s45/sh/456c4ece-4612-422c-8963-8a277166a8b8/bf07209be13067d52de990f0a24a8dbd

syah Awaludin mengatakan...

ALLAHHUAKBAR....ALLAHHUAKBAR.....ALLAHHHUAKBAR.....!!!

Anonim mengatakan...

Dalam hal apapun pasti ada yg pro dan kontra, begitu jg pd militer, pasti ada yg senang dan yg tidak senang dgn atasan ....

semoga ini menjadi awal kegagalan as-sisi laknatullah

agung suko mengatakan...

KOBARKAN SEMANGAT JIHAD...!!!!.......GANTUNG assisi

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...